Sunday, January 4, 2015

Orked: Pak Nuor


Jam menunjukkan pukul lima petang. Orked katanya mahu ke kedai alat lukisan untuk membeli beberapa peralatan baru untuk kelas potrait minggu depan. Namun dia membatalkan hasratnya setelah teringat akan Pak Nuor, kawan baiknya.




Di hadapan kedai 'Menjual Buku-buku Lama', kelihatan Apak sedang duduk dan kusyuk menyiapkan lukisannya.


" Assalamualaikum. Apak! "

" Ha. Kau.."

" Apak! rindu Orked tak? "

 " Buat apa ke mari.."

" Ha ha! Apak merajuk ke? Maaf la Orked dah lama tak datang jenguk Apak. Busy sikit sekarang ni. Bulan depan ada pameran di galeri. Orked jadi ajk untuk pameran kali ni.."

" Yelah Orked. Kau itu ada aja alasannye.."

" Apak kalau taknak percaya tak apa, tak kisah pun. Erm, buku yang Orked nak tu ada ke Pak? "

" Dua bulan lepas lagi aku sudah simpan buku itu untuk kau. Along ada di belakang. Pergi mintak buku itu pada dia.."




Pak Nuor atau lebih gemar dipanggil Apak oleh Orked adalah kawan baik Orked. Apak memiliki satu kedai buku, satu-satunya kedai buku-buku lama yang terdapat di kota itu. Apak berasal dari Banten, Indonesia tetapi telah menetap lama di Malaysia selama 39 tahun. Apak berhijrah ke Malaysia selepas kematian isterinya. Apak merupakan seorang penulis buku. Apak telah menulis sebanyak 11 buku dan ke semuanya telah dibaca oleh Orked. Selain hebat dalam bidang penulisan, Apak juga sangat mahir melukis. Orked mengenali Apak tiga tahun lepas sewaktu Orked berkunjung ke kedai buku Apak. Kerana kerap ke kedai buku tersebut, Orked sudah terbiasa dan menjadi rapat dengan Apak. Orked sangat gemar akan lukisan-lukisan dan mendengar cerita-cerita Apak terutamanya kisah-kisah berkaitan dengan negeri Apak. Seperti Orked selalu katakan, " negeri Apak itu terlalu seni. Orked jatuh cinta!".

Along, satu-satunya pekerja tetap di kedai buku itu dan seorang yang sangat dipercayai oleh Apak. Along sudah hampir 8 tahun bekerja di situ. Along berusia 28 tahun dan belum berkahwin.




(bersambung)

Saturday, January 3, 2015

Orked: Studio; Imal, Eka, Shah, Abang Ads dan termasuk yang lain yang tak disebut namanya.


" Ked.."

" Ada apa cari aku. "

" Kau sekarang punya lah susah aku nak call. "

" Susah bila aku tengok nama kau yang naik kat screen telefon "

" Ya aku faham sangat kau. Esok turun Ipoh tak? Kalau ya kita gerak sama lah sekali dengan yang lain. Kita naik dua kereta. Esok kumpul kat studio. Tapi esok mungkin lambat sikit. Eka nak hantar barang kat orang. Kau dengar tak ni? "

" Sorry.. "

" Tak. Kau kena kali ni. Lama tak jumpa kau Ked. Lagipun semua ada esok. Shah ngan abang Ads pun ada. Jom la.."

" Sorry. Esok aku ada hal. Minggu depan kita jumpa kat studio. Bagitahu yang lain. Aku nak ambil barang-barang aku. Esok hati-hati tau. Aku letak telefon dulu. assalamualaikum. "







Telefon terus dimatikan. Orked sempat terdengar suara Imal di hujung talian memanggil namanya banyak kali. Ah, biarkan. Pada Orked, ianya tiada bekepentingan. Orked kemudian menyimpan telefon bimbitnya ke dalam laci dengan harapan dia tak akan tersedar jika ada sebarang pesanan ringkas atau panggilan telefon yang masuk. Lukisannya perlu dihantar esok hari. Lebih baik dia segera menyiapkan lukisan, katanya.



(bersambung)

11:16 (sentiasa punya masalah mencari tajuk yang sesuai untuk entri)


Saya kerap berfikir tentang ini, jika lah saya boleh selalu menjadi orang yang menggembirakan banyak orang, tetapi hanya berada dalam kehidupan mereka sementara sahaja, kemudian kembali semula sewaktu mereka memerlukan saya. Saya mahu mengenali dan berjumpa dengan ramai orang dan menggembirakan mereka dalam pertemuan-pertemuan singkat, tanpa sempat terwujud perasaan kurang senang/tak suka.

Saya kerap berfikir tentang ini, mahu orang sekeliling berasa tenang dan senang bila bersama saya. Mereka akan bisa ketawa, menjadi mudah untuk bercerita sebanyak apa pun hal, merasakan yang kami saling menyayangi, sehingga sewaktu kami tak bersama/berjauh, kami akan saling merindu kemudian mendoakan.




Dan tadi saya sempat terfikir, jika suatu hari nanti saya menemui satu orang yang hati, sikap, pemikiran dan kecintaannya adalah satu ratus peratus sama seperti saya, kemudian kami menjadi dua orang yang berkawan baik, bagaimana agaknya saya meraikan persamaan tersebut?  a, hah.

Thursday, January 1, 2015

masih Perempuan yang sama.

(cacatan ringkas awal tahun)

masih lagi menjadi seorang penggemar kopi dan roti pada setiap pagi.
masih lagi menjadi pembaca setia lewat tulisan-tulisan lama.
masih lagi menjadi perempuan yang membaca puisi dan koleksi buku buku peribadinya.
masih lagi menjadi perempuan yang kerap mendengar rekod-rekodnya.
masih lagi menjadi perempuan yang menyanyi sewaktu sedih dan gembira.
masih lagi menjadi perempuan penunggu keretapi lewat tujuh.
masih lagi menjadi perempuan yang sungguh-sungguh berdoa dalam diamnya.
masih lagi menjadi tukang gambar untuk setiap momen yang tak mahu terlepaskan.




dan untuk setiap waktu dan selamanya,
masih lagi mahu menjadi perempuan yang disuka Tuhan.




Sewaktu ditanya oleh seseorang tentang saya ini adalah seorang yang bagaimana, saya sendiri kurang pasti saya ini seperti apa orangnya. Apa yang saya pasti, saya adalah seorang yang gemar dan cinta akan hal-hal yang kerap saya lakukan, iaitu menjadi seorang Perempuan.

Tahun baru tak memaksudkan saya untuk menjadi seorang yang lain kemudiannya. Iya, tetapi tidak menolak, menjadi yang lebih baik dari sebelumnya adalah hal yang sangat perlu oleh setiap daripada kita. Lalu, saya mendoakan untuk tahun baru ini, moga setiap kita menjadi orang yang lebih baik daripada sebelumnya dan memasang azam yang baik-baik aja! he, he. Juga saya ingin memohon maaf secara terbuka kepada semua atas segala salah silap sengaja dan tidak sengaja, maafkan saya!









Nah, saya hadiahkan satu ke dua lagu kesukaan saya! iya, lagu yang pertama adalah lagu kesukaan sejak usia sebelas juga. Iya, sudah lama saya tak kerap mendengarnya dan bila saya cuba-cuba mendengarnya semula, ternyata masih sama perasaan luar biasa, sama seperti sewaktu dulu. Ahah! Nah, ini, dan ini.

Wednesday, December 31, 2014

Cacatan ringkas penghujung Disember, dan awal Januari.


astagfirulah, astagfirullah.


Duduk, kemudian merenung lah bagaimana tahun ini dihias dengan banyak musibah/bencana/dugaan. Tak sedikit pun kah hati kita digetar dengan perasaan takut/bimbang/cemas/kesal/insaf/ingin bersegera pulang kepada jalan Tuhan?



Tak satu pun hal akan terjadi tanpa izin Tuhan dan setiap hal pasti ada hikmah disebaliknya. Moga-moga kita mendapat hidayah atas segala musibah yang telah terjadi ke atas kita. Moga moga Tuhan menggantikan musibah ini dengan sesuatu yang lebih baik di sisiNya. Moga moga musibah yang berlaku ini adalah musibah kecil yang menolak musibah yang lebih besar. Boleh jadi sesuatu hal tersebut adalah hal yang mungkin kita sangat tidak suka akannya, tetapi ia adalah suatu yang terbaik untuk kita. Percayalah rahsia Tuhan dalam melaksanakan segala urusanNya. dan kita jangan pernah berhenti berdoa.

Saturday, December 27, 2014

Orked: Kawan lama


Kisah seorang gadis bernama Orked.



(sambungan)


ORKED baru selesai menghabiskan bacaan buku yang dibelinya minggu lepas. Pada muka surat terakhir, tiba-tiba Orked teringat tentang satu hal beberapa tahun lepas iaitu sewaktu Orked sedang berkejar dengan tren ke Seremban. Sehari sebelum itu, Orked ada berjanji dengan seorang kawan yang memintanya datang awal di tempat menunggu tren atas sebab mahu memberi sesuatu barang kepadanya. Akan tetapi pada esoknya Orked sampai agak lewat di tempat menunggu tren tersebut sedangkan dia perlu pulang ke Seremban sebelum hari gelap. Sewaktu sampai di tempat menunggu tren, Orked terus bergegas (berjalan cepat) ke tren. Kawannya yang sudah lama menunggu Orked, juga turut bergegas berjalan di belakang Orked ke tempat tren. 

"minta maaf, minta maaf. saya perlu ambil tren yang sekarang.." berkata Orked sambil berjalan laju meluru ke pintu tren. 

" ya, saya faham.." berkata kawannya. 


Sebelum Orked masuk ke pintu tren, kawannya sempat menghulurkan satu beg plastik.

" apa ni? untuk apa? "

"hadiah.."

tanpa berfikir panjang Orked pun mengambil beg plastik tersebut kemudian mengucapkan terima kasih dan minta maaf atas perjumpaan yang singkat tersebut. 

Pintu tren pun tertutup.

Orked tanpa menunggu, terus membuka beg plastik tersebut. oh, ternyata ianya sebuah buku!

' The Lady who was Beautiful Inside by Edward Monkton '


Sewaktu tren mula bergerak, dalam keadaan manusia yang sangat ramai dan padat, Orked sempat menunjukkan buku tersebut ke arah kawannya di sebalik ruang kecil kaca pada tren. "terima kasih!" Sempat Orked mengisyaratkan kepada kawannya. Sepanjang berada dalam tren, Orked membaca buku tersebut dan menghabiskan bacaannya.






*kembali ke alam realiti


Orked meletakkan buku yang berada di tangannya di sisi katil.



" Apa khabar dia? itu lah kali terakhir aku berjumpa dengannya sebelum dia ke luar negara. hidup lagi ke? "


Orked kembali ke meja belajar dan terus menghidupkan semula komputer ribanya. 


" Nama apa facebook dia ni. ah, terlupaa! "

lima belas minit kemudian barulah Orked terjumpa akan facebook kawan lamanya itu. Orked terus membuka ruangan mesej.


" Oh God. Ini ke seorang Orked yang dulu. ah! hahaha! "

Orked membaca semula perbualannya dengan kawan lamanya itu. Tiada yang penting tentang isi perbualan mereka. Ianya hanyalah tentang bual kosong dan bertanya khabar. Ada juga tentang perbualan serius bertanyakan pendapat tentang kehidupan sebagai seorang manusia. Ha, ha.

Ya, sepanjang membaca perbualan tersebut, Orked asyik ketawa. 

" Ini sungguh kelakar. seorang Orked yang dulu adalah kelakar dan tak matang! " katanya sambil ketawa.


Beberapa minit kemudian, Orked membuka ruangan dinding facebook milik kawannya itu. Orked agak terkejut setelah membaca post terakhir yang ada pada dinding facebook itu.


(bersambung)


Thursday, December 25, 2014

semoga Tuhan senantiasa bersama dalam setiap urusanku.

ada seorang gadis, pada suatu hari, sefikir dia, adalah yang terbaik baginya mengambil tindakan begini-begini, kemudian pada suatu hari yang lain pula, dia pun mula merancang untuk masa sekarang/depannya begini-begini, untuk kebaikan diri sendiri dan untuk lebih memaknai hidup, katanya. keputusannya titik, tekadnya bulat.

akan tetapi Tuhan lebih mengetahui jalan yang terbaik baginya. lalu, sewaktu tiba masa dimana tak sama seperti yang telah dirancang, dia telah belajar sesuatu daripadanya.




dia menerima keadaan tersebut dengan hati terbuka."iya, Tuhan lebih mengetahui jalan yang terbaik bagiku," katanya sambil tersenyum manis.





Bunga ini, saya terjumpa di tong sampah luar bilik. saya mengambilnya kerana ia nampak masih cantik. bunga, memang dan akan selamanya cantik. sewaktu melihatnya dibuang, saya merasa sangat sedih dan bertanya, kenapa ada yang sanggup membuang kau bunga? jika tiada yang sanggup menjaga kau, aku sanggup menjaga kau. kau cantik. kemudian, saya berfikir, adakah nasib kita sama wahai bunga? ah, emosi!

Wednesday, December 24, 2014

saya mohon maaf atas segala kesalahan sengaja dan tidak sengaja. antara perkara yang paling saya takuti adalah menyakiti atau mengguris mana-mana hati tanpa saya ketahui.

bismillahirrahmanirrahim.



"ingat lima perkara sebelum lima perkara; lapang sebelum sempit, sihat sebelum sakit dan seterusnya.."






terlalu lama saya tidak menulis di sini. iya, sejujurnya, saya menahan diri daripada menulis untuk satu jangka lepas atas sebab tertentu. kalau saja saya boleh menulisnya di sini, kalau saja ada yang memahami. satu jangka tersebut menurut saya adalah jalan yang terbaik untuk saya menahan diri daripada menulis. kalau saja saya boleh menulis di sini atas sebab apa saya mengambil tindakan tersebut! :( ianya tak berkaitan dengan sesiapa, ianya berkaitan dengan diri saya sendiri, yang saya kira ianya adalah tempoh sakit saya dan ianya tak mampu saya zahirkan dengan kata-kata. sekarang, bila saya cuba untuk menulis semula, ternyata, ia sangat payah bagi saya! 





saya ingin memohon maaf sekiranya pernah melakukan sebarang kesalahan dalam keadaan sengaja mahupun tidak. saya betul-betul ingin memohon maaf, maafkan saya.

Melakukan suatu kebaikan, adalah sebuah ketenangan.

Melakukan satu kebaikan itu (kepada diri sendiri atau orang lain) adalah sebuah ketenangan. Ketenangan itu bukan sahaja dirasa oleh si pembuat kebaikan, bahkan kepada orang yang menerima kebaikan tersebut.

Kadang-kadang saya berfikir, semakin banyak kebaikan yang dibuat, semakin dekat saya merasa 'sesuatu berita baik' yang akan Tuhan khabarkan. Kadang-kadang saya berfikir, semakin banyak kebaikan yang dibuat, semakin saya merasa benci dan jauh daripada melakukan hal keji atau kembali semula kepada hal-hal cela lama, suatu masa dahulu. Lalu, jika ditanya apa yang membolehkan kita/saya untuk berhenti daripada melakukan kebaikan, kamu kira apa jawapannya?



Iya, teruslah melakukan kebaikan, kerana antara banyak kebaikan yang telah kita lakukan, kita tak tahu yang mana satu Tuhan kira sebagai amal kebaikan kita.

Tuesday, December 9, 2014

jam duabelas; aktiviti yang kerap dilakukan: kepala atas meja sambil mendengar musik latarbelakang blog ini. (lagu yang kerap didengar sejak usia sebelas)



jam menunjukkan pukul duabelas, waktu dimana kita (saya) selalu merasa dekat dengan diri sendiri (perasaan); dan dengan Tuhan (kebergantungan). Jam pukul duabelas adalah waktu selalu kita (saya) merasa diganggu dengan pertanyaan hati dan fikiran, waktu dimana kita (saya) mula berfikir banyak perkara, menyoal diri sendiri, beristigfar banyak kali, kemudian al-Quran juga dicapai untuk menenangkan hati.  


hal ini sangat kerap terjadi kepada (saya) (bila jam menunjukkan pukul duabelas). kadang-kadang (saya) berfikir, mungkin ada betulnya kata doktor tentang diri (saya) yang (saya) nafikan.

(perjumpaan dengan doktor pada bulan lima, doktor yang ke-empat daripada enam doktor sepanjang tempoh tujuh bulan)  

kata doktor, "sikap sangat mempengaruhi seseorang. awak perlu ubah sikap. perlu banyak bercakap, kalau tak boleh ketawa, buat-buat ketawa. ujian mental awak kurang baik. itu lah, saya tak kata awak ni (gila, bahasa kasarnya), tapi kalau awak terus biarkan sikap seperti ini, tak mustahil ia akan berlaku pada awak. jangan terlalu pendamkan perasaan, jangan terlalu dengan buku, turun lah bermain". 

(saya) pada waktu itu hanya mampu memberikan senyuman paling manis kepada doktor tanpa menjawab soalan-soalan beliau (sedang dalam hati, menjerit sambil berkata, "doktor, saya baik-baik saja! saya baik-baik saja! doktor jangan serius sangat. saya okay. borang kesihatan tadi saya tak jawab dengan serius pun. soalan terlalu banyak, saya jawab main-main. tentang seorang pendiam dan suka buku, itu aje perkara paling ringkas yang boleh memaksa saya untuk bercakap. saya tidak lah terlalu pendiam, tidak juga selalu hanya dengan buku. saya juga keluar bermain, doktor.")














"dengan cara bagaimana kau cuba menafi, ianya tetap ada." - Sirna, Aisyah Rais.


saya berfikir lama. mungkin sebenarnya saya terlalu beralasan dengan diri sendiri, terlalu suka menafi. agaknya begitu lah. hati, perlu diberi ruang dan peluang juga. bukan kah? cuma, untuk hal yang sia-sia, diri sendiri adalah orang yang paling pertama harus bijak mengurusnya.




dan mungkin sebenarnya saya sedang terlalu sibuk cuba untuk menguruskannya.

Wednesday, November 5, 2014



kadang-kadang kita cuma nak jadi diri sendiri sahaja, tak lebih daripada itu.
kadang-kadang kita nak perhatian sedikit sahaja, tak lebih daripada itu.
kadang-kadang kita cuma nak tunjuk kat semua orang yang kita sebenarnya kuat, bukan lemah seperti yang selalu orang fikirkan, tak lebih daripada itu.


kesat air mata

Saturday, October 25, 2014

09:57


pernah tak, semasa menonton satu filem, tiba-tiba datang satu perasaan yang sangat luar biasa sehingga kita merasa sebak dan sesak dada? dan walhal ianya bukan kerana sebab filem yang kita tontonkan. tak tahu daripada mana datangnya perasaan tu, tapi kerananya kita mahu menangis sepuasnya untuk legakan perasaan daripada berkongsi melalui perkataan,  pernah tak? 


agaknya, tangisan puas tanpa punca itu adalah tangisan daripada segala perasaan yang terbuku yang terlalu lama kita pendamkan seorang. mungkn itu adalah tangisan daripada gaduhan hati dan akal kita secara senyap tentang apa yang kita selalu fikirkan, tentang pemerhatian kita atau tentang manusia sekeliling kita yang kadang kita cuba berlapang dada kerana sikap mereka atau kebaikan yang kita selalu lihat sekitar menjalani kehidupan seharian. 







dan setiap kali ia berlaku kepada saya, saya cuba untuk menulis seluruhnya untuk meluah sesuai dengan apa yang saya rasa. ternyata ia tak mudah dan selamanya saya merasa tak mampu untuk menulis tentangnya (perasaan). 








hidup ini ada manis dan pahit. akan ada orang yang datang kepada kita dengan sikap dingin atau baik kepada kita. akan ada hal-hal yang kita akan merasa bahagia atau sebaliknya. akan ada hal-hal yang menguji atau menyenangkan. dan berbagai lagi. terpulang kepada kita bagaimana kita mengurus atau menyantuninya. 

Monday, September 8, 2014

Saturday, April 19, 2014

2:32


Nin. Perkara baik selalunya makan masa sikit. Kena harungi macam macam dugaan sebelum datang hal hal yang menyukakan kita. Kau sabar lah. Sama seperti syurga. Kita tak percuma masuk syurga sedang kita tak diuji. Kan?

Tuesday, March 4, 2014

Nin. Kalau perempuan normal memang mudah emosi, memang mudah perasan, atau untuk segala memang, jadi kau memilih lah untuk menjadi  perempuan tak normal.