Friday, April 17, 2015

Orked: Jumaat, Orked namakan sebagai hari untuk menangis dan merindu


Jumaat. Orked hanya mahu menghabiskan masa di bilik dan tak mahu diganggu. Telefon bimbit dimatikan, pintu bilik dikunci. Selesai solat dhuha, Orked menghabiskan bacaan dua daripada pertiga kahfi. Setelah selesai akan bacaan, Orked memanjakan diri di kerusi malas yang berada di balkoni. Cuaca agak elok, tenang dan mendung, sama seperti perasaan Orked waktu sekarang. Pagi jumaat adalah hari yang selalu Orked habiskan masa dengan membaca kitab kesukaannya, biografi agung Rasulullah.

" Dan rindu pun tak tertahan, air mata tak mahu berhenti.." lirih Orked sambil cuba menahan sesak dada. Dipeluknya erat kitab tersebut dalam dakapan.


Selesai membaca, Orked mengambil mp3 yang berada di atas meja bersebelahan dengan kerusi malas yang didudukinya. Lagu Kehadiranmu nyanyian Lah Ahmad diulangputar sehingga Orked pun terlena.

Sempat sebelum terlena, Orked mengulang-ngulang menyebut,

" suatu hari nanti kita akan bertemu, suatu hari nanti kita akan bertemu.."





(sewaktu kita hanya merasa waras enam daripada sepuluh, dan sewaktu kita merasa asing dan hampa dengan manusia sekitar, membaca tentangmu adalah terapi yang sangat memujuk) 

Saturday, March 21, 2015

Tempoh hari; sepulang gadis ke tempat mengaji.


Pada hari ahad malam, seorang gadis dalam perjalanan pulang ke tempatnya. Berada di dalam tren yang di kelilingi ramai lelaki tidak menjadi hal yang membingungkan selagi ada buku bersama gadis. Buku puisi karya M Ann Mansyur seperti tekun dibaca tanpa mempedulikan sesiapa pun di sekitar tempat duduk gadis. Iya, untung saja gadis mendapat tempat duduk dalam tren. Ahad malam gadis kira adalah waktu ramai para lelaki turun ke kota. Oleh sebab itu mungkin tren dipenuhi oleh ramai dari kalangan laki-laki. Oh tak, ia bukan lah hal utama dalam tulisan gadis ini. 


Sewaktu gadis sedang membaca, hati dan fikiran gadis turut sama bising berkata-kata tentang banyak hal. Luaran gadis nampak tenang, dalaman, gadis sebenarnya agak resah. Sekejap gadis kusyuk membaca tulisan yang terdapat dalam buku puisi yang ada di tangan gadis, sekejap gadis hanya melihat susunan tulisan tersebut tanpa membaca dan memahaminya. 


" Esok bukan lah hari yang istimewa. Ia cuma hari biasa sama seperti hari lain, Gadis." berkata gadis kepada diri sendiri.


Gadis kemudian cuba kembali tekun membaca buku. Beberapa waktu kemudian, gadis resah semula. Tanpa sedar, mata gadis berkaca. Cepat-cepat gadis hapuskan ia (air mata) sebelum sesiapa sedar akan hal tersebut. Sebetulnya, ia adalah hal kebiasaan bagi gadis. Tiba-tiba gadis bisa menangis tanpa punca walaupun sedang berada dalam keramaian/sesak manusia, dan tiba-tiba gadis bisa tersenyum juga tanpa punca. (jangan syak hal yang bukan-bukan. gadis tak gila) Tetapi untuk malam itu, lain. Gadis berasa sangat sebak dan sedikit gementar; dan hal tersebut tak bisa diungkap dengan kata-kata, apatah lagi jika dicatat dengan memakai huruf. 




Dan sehingga-lah bacaan gadis pada muka surat 44,

Ingatkan agar aku sadar
Usiaku akan pelan-pelan
Berubah jadi bumi.

Ingatkankan aku seluruh tangan
Yang pernah menanam bijian
Di ladang-tubuhku.

Selamat hari lahir, Gadis.
(rangkap satu barisan tambahan oleh gadis sendiri kerana sewaktu membaca, gadis merasa penulis memahami perkara yang sedang gadis fikirkan, lalu mengucapkan selamat hari lahir kepada gadis.)


Gadis lalu langsung menutup buku. 












Cacatan pendek:

Saya selalu merasa saya adalah satu-satunya orang yang paling memahami dan menyayangi diri saya sendiri. Saya sering terlupa jika sebetulnya ada terlalu ramai orang sekeliling saya yang sangat menyayangi, memahami, ambil berat dan sentiasa mahu menggembirakan hati saya. Tempoh hari, sewaktu hari lahir saya, pelbagai cara mereka lakukan semata-mata untuk menggembirakan hati saya. Tuhan sahaja yang tahu betapa sebak dan gembiranya saya atas segala usaha yang mereka lakukan. Terima kasih atas beberapa kejutan yang dirancang oleh keluarga dan kawan-kawan. Terima kasih kerana banyak menghabiskan masa juga wang semata untuk gembirakan saya. Terima kasih untuk buku-buku yang dihadiahkan untuk saya. Terima kasih untuk tiga lain jenis kek sempana hari lahir kali ini. Terima kasih kerana membuatkan saya merasa sangat disayangi. Terima kasih (special thank: Baiti) kerana memenuhi kemahuan saya untuk "menyambut hari lahir saya" di toko buku. Terima kasih untuk semua doa-doa dan ucapan yang tak putus oleh ramai pihak. Terima kasih untuk semuanya. Hari lahir menurut saya tidaklah sekadar hari untuk memperingati kelahiran dan meraikannya, ia lebih lagi daripada itu. Untuk menulis tentang ia saya fikir memerlukan satu entri yang baru (baca: masa). Iya, entri ini juga agak lambat ditulis, empat hari setelah hari hari lahir saya. Semester akhir yang agak sibuk antara sebab saya jarang menulis di sini. Sebetulnya, bukanlah pada pentingnya saya menulis sesuatu yang istemewa sempena hari lahir saya, tetapi saya menulis ini sebagai penghargaan buat jiwa-jiwa yang sentiasa dan selalu ada dengan saya, yang tak pernah melupakan dan berhenti menyayangi saya. Terima kasih semua. Jangan berhenti mendoakan saya, ya?

Sunday, February 8, 2015

Untuk orang-orang yang peduli

Assalamualaikum.



Pada waktu malam, jika komputer riba saya sedang dibuka (atau apa-apa perkataan yang lebih sesuai untuk digantikan dengan perkataan dibuka), saya sering berkunjung ke blog saya sendiri hanya untuk mendengar musik latarbelakang blog ini sambil menyiapkan nota pelajaran, seperti yang sedang saya lakukan sekarang.

Saya tidak pasti apa yang istimewa tentang musik (musik bukan lagunya) ini. Setiap kali mendengarnya, saya merasakan jiwa saya hadir bersama pada setiap notasi musik tersebut, terus, saya merasa aman kemudiannya. Pada setiap notasi musik tersebut, ia seakan nyanyian yang berbisik kepada saya untuk terus tersenyum, lakukanlah segala sesuatu hal yang disuka dengan bersungguh-sungguh, tidak berputus asa, dan kadang-kadang ia seakan bercerita tentang mimpi-mimpi besar yang selalu saya kasitahu dalam doa; (dan juga kadang-kadang penyebab kepada sebak dan menangis tanpa punca) dan ah banyak lagi yang tak mampu saya katakan melalui tulisan! 

Tuesday, February 3, 2015

Orked: Untuk orang-orang yang peduli


Setiap post tentang Orked sengaja dibiarkan bergantung jalan ceritanya kerana pada akhirnya pembaca (jika ada) akan mampu menyusun sendiri jalan ceritanya.

Orked: Waktu Terapi


Jam menunjukkan pukul 7:30 malam. Orked masih berada di tempat solat. Waktu di antara maghrib dan Isyak adalah antara waktu yang sangat disuka dan di tunggu-tunggu oleh Orked. Bagi Orked, waktu tersebut merupakan waktu terapi buatnya dan dia sangat tak suka diganggu pada waktu tersebut.



Orked mencapai Quran yang berada di atas meja belajar sebelum bersandar pada sisi katil. Diulangbacanya beberapa ayat kesukaan yang sudah ditampal dengan pelekat tanda baca berwarna merah.


**

Sungguh rugi orang-orang yang mendustakan pertemuan dengan Allah; sehingga apabila kiamat datang pada mereka secara tiba-tiba, mereka berkata,"Alangkah besarnya penyesalan kami terhadap kelalaian kami tentang kiamat itu," sambil mereka memikul dosa-dosa di atas punggungnya. Alangkah buruknya apa yang mereka pikul itu.

Dan kehidupan dunia ini, hanyalah permainan dan senda gurau Sedangkan negeri akhirat itu, sungguh lebih baik bagi orang-orang yang bertakwa. Tidakkah kamu mengerti?

(06:31-32)



Katakanlah Muhammad "Apakah kita akan memohon kepada sesuatu selain Allah, yang tidak dapat memberi manfaat dan tidak (pula) mendatangkan mudarat kepada kita, dan (apakah) kita akan dikembalikan ke belakang, setelah Allah memberi petunjuk kepada kita, seperti orang yang telah disesatkan oleh setan di bumi, dalam keadaan kebingungan." Kawan-kawannya mengajaknya kejalan yang lurus (dengan mengatakan), "Ikutilah kami." Katakanlah, "Sesungguhnya petunjuk Allah itulah petunjuk (yang sebenarnya); dan kita diperintahkan agar berserah diri kepada Tuhan seluruh alam.

(06:71)



Sungguh, mereka yang beriman dan mengerjakan kebajikan Kami benar-benar tidak akan menyia-nyiakan pahala orang yang mengerjakan perbuatan yang baik itu.

(18:30)



Allah telah menurunkan sebaik-baik perkataan iaitu Kitab Suci Al-Quran yang bersamaan isi kandungannya antara satu dengan yang lain (tentang benarnya dan indahnya), yang berulang-ulang (keterangannya, dengan berbagai cara); yang (oleh kerana mendengarnya atau membacanya) kulit badan orang-orang yang takut kepada Tuhan mereka menjadi seram; kemudian kulit badan mereka menjadi lembut serta tenang tenteram hati mereka menerima ajaran dan rahmat Allah. Kitab Suci itulah hidayah petunjuk Allah; Allah memberi hidayah petunjuk dengan Al-Quran itu kepada sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang peraturanNya); dan (ingatlah) sesiapa yang disesatkan Allah (disebabkan pilihannya yang salah), maka tidak ada sesiapa pun yang dapat memberi hidayah petunjuk kepadanya.

(39:23)



Belum sampaikah lagi masanya bagi orang-orang yang beriman, untuk khusyuk hati mereka mematuhi peringatan dan pengajaran Allah serta mematuhi kebenaran (Al-Quran) yang diturunkan (kepada mereka)? Dan janganlah pula mereka menjadi seperti orang-orang yang telah diberikan Kitab sebelum mereka, setelah orang-orang itu melalui masa yang lanjut maka hati mereka menjadi keras, dan banyak di antaranya orang-orang yang fasik - derhaka.

(57:16)



Ketahuilah bahawa (yang dikatakan) kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah (bawaan hidup yang berupa semata-mata) permainan dan hiburan (yang melalaikan) serta perhiasan (yang mengurang), juga (bawaan hidup yang bertujuan) bermegah-megah di antara kamu (dengan kelebihan, kekuatan, dan bangsa keturunan) serta berlumba-lumba membanyakkan harta benda dan anak pinak; (semuanya itu terhad waktunya) samalah seperti hujan yang (menumbuhkan tanaman yang menghijau subur) menjadikan penanamnya suka dan tertarik hati kepada kesuburannya, kemudian tanaman itu bergerak segar (ke suatu masa yang tertentu), selepas itu engkau melihatnya berupa kuning; akhirnya ia menjadi hancur bersepai; dan (hendaklah diketahui lagi, bahawa) di akhirat ada azab yang berat (di sediakan bagi golongan yang hanya mengutamakan kehidupan dunia itu), dan (ada pula) keampunan besar serta keredaan dari Allah (disediakan bagi orang-orang yang mengutamakan akhirat). Dan (ingatlah, bahawa) kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya.

(57:20)


**


Orked merapatkan Quran ke dadanya kemudian tunduk untuk seketika. Perasaan yang sama setiap kali membaca surat cinta Tuhan.


" Ya Allah, peluklah aku saat dunia cuba melemaskanku! " lirih Orked.






***

12:54 am; Khamis

"Ked, esok Shah dah nak fly. Semua ada esok hantar dia. Aku tahu kau taknak ambil tahu pun. Eka dah cerita semua kat aku. Aku faham perasaan kau Ked. Ked, orang lain pun ada yang nak berubah tapi tak sampai lupa kawan lagi-lagi kawan-kawan yang pernah rapat susah senang sama-sama.." - Imal



9.38 pm, Selasa

"Kau terima tak tawaran tu? Temuduga esok pergilah." -Eka



11.20 pm, Sabtu

"Kak. Kenapa simpan semua baju-baju akak kat bilik adik? Dah taknak dah ke baju-baju tu? Baju tu semua bukan baju yang akak sayang ke? " -Adik



6:30 am, Ahad

" Kenapa tak pergi temuduga tu? Kau yang beria sangat nak sambung study sana kan? Kenapa tolak? Dah fikir panjang tak ni? " -Eka



5:30 pm, Jumaat

" Bantulah jiwa kita, ia perlu tarbiyah." - Kak Seri (usrah)



11:25 am, Sabtu

" Cuba adik tengok manusia sekeliling adik nih. tu yang tu. (sambil menunjukkan dengan jari telunjuknya pada sekumpulan lelaki yang sedang lepak dan sibuk bersuka dan ketawa) kalau dorang tu tahu makna hidup sebenar, mereka ni takkan biarkan satu saat daripada hidup mereka dengan sia-sia " - seorang pakcik tukang sapu yang Orked terjumpa di taman bunga tempat Orked berkunjung untuk berehat sebentar.



9:30 pm, Rabu

" Orked fikirlah masak-masak sebelum buat keputusan. Umi abah ikut saja keputusan Orked. Apa yang Orked fikir terbaik untuk Orked, begitu juga umi abah. " - Ummi


***

Satu persatu wajah-wajah mereka muncul di ruang ingatan Orked. Air mata yang ditahan akhirnya tumpah jua laju membasahi pakaian solatnya. Orked tak berhenti menyebut nama Tuhan berulang kali untuk menenangkan diri. Beberapa seketika kemudian Orked terlelap dalam pakaian solatnya bersama Quran ditangan.


Sunday, January 4, 2015

Orked: Pak Nuor


Jam menunjukkan pukul lima petang. Orked katanya mahu ke kedai alat lukisan untuk membeli beberapa peralatan baru untuk kelas potrait minggu depan. Namun dia membatalkan hasratnya setelah teringat akan Pak Nuor, kawan baiknya.




Di hadapan kedai 'Menjual Buku-buku Lama', kelihatan Apak sedang duduk dan kusyuk menyiapkan lukisannya.


" Assalamualaikum. Apak! "

" Ha. Kau.."

" Apak! rindu Orked tak? "

 " Buat apa ke mari.."

" Ha ha! Apak merajuk ke? Maaf la Orked dah lama tak datang jenguk Apak. Busy sikit sekarang ni. Bulan depan ada pameran di galeri. Orked jadi ajk untuk pameran kali ni.."

" Yelah Orked. Kau itu ada aja alasannye.."

" Apak kalau taknak percaya tak apa, tak kisah pun. Erm, buku yang Orked nak tu ada ke Pak? "

" Dua bulan lepas lagi aku sudah simpan buku itu untuk kau. Along ada di belakang. Pergi mintak buku itu pada dia.."




Pak Nuor atau lebih gemar dipanggil Apak oleh Orked adalah kawan baik Orked. Apak memiliki sebuah kedai buku, satu-satunya kedai menjual buku-buku lama yang terdapat di kota itu. Apak berasal dari Banten, Indonesia tetapi telah menetap lama di Malaysia selama 39 tahun. Apak berhijrah ke Malaysia selepas kematian isterinya. Apak merupakan seorang penulis buku. Apak telah menulis sebanyak 11 buku dan ke semuanya telah dibaca oleh Orked. Selain hebat dalam bidang penulisan, Apak juga sangat mahir melukis. Orked mengenali Apak tiga tahun lepas sewaktu Orked berkunjung ke kedai buku Apak. Oleh kerana kerap ke kedai buku tersebut, Orked sudah terbiasa dan menjadi rapat dengan Apak. Orked sangat gemar akan lukisan-lukisan dan mendengar cerita-cerita Apak terutamanya kisah-kisah berkaitan dengan negeri Apak. Seperti Orked selalu katakan, " negeri Apak itu terlalu seni. Orked jatuh cinta!".

Along, satu-satunya pekerja tetap di kedai buku itu dan seorang yang sangat dipercayai oleh Apak. Along sudah hampir 8 tahun bekerja di situ. Along berusia 28 tahun dan belum berkahwin.





Saturday, January 3, 2015

Orked: Studio; Imal, Eka, Shah, Abang Ads dan termasuk yang lain yang tak disebut namanya.


" Ked.."

" Ada apa cari aku. "

" Kau sekarang punya lah susah aku nak call. "

" Susah bila aku tengok nama kau yang naik kat screen telefon "

" Ya aku faham sangat kau. Esok turun Ipoh tak? Kalau ya kita gerak sama lah sekali dengan yang lain. Kita naik dua kereta. Esok kumpul kat studio. Tapi esok mungkin lambat sikit. Eka nak hantar barang kat orang. Kau dengar tak ni? "

" Sorry.. "

" Tak. Kau kena kali ni. Lama tak jumpa kau Ked. Lagipun semua ada esok. Shah ngan abang Ads pun ada. Jom la.."

" Sorry. Esok aku ada hal. Minggu depan kita jumpa kat studio. Bagitahu yang lain. Aku nak ambil barang-barang aku. Esok hati-hati tau. Aku letak telefon dulu. assalamualaikum. "







Telefon terus dimatikan. Orked sempat terdengar suara Imal di hujung talian memanggil namanya banyak kali. Ah, biarkan. Pada Orked, ianya tiada bekepentingan. Orked kemudian menyimpan telefon bimbitnya ke dalam laci dengan harapan dia tak akan tersedar jika ada sebarang pesanan ringkas atau panggilan telefon yang masuk. Lukisannya perlu dihantar esok hari. Lebih baik dia segera menyiapkan lukisan, katanya.



(bersambung)

11:16 (sentiasa punya masalah mencari tajuk yang sesuai untuk entri)


Saya kerap berfikir tentang ini, jika lah saya boleh selalu menjadi orang yang menggembirakan banyak orang, tetapi hanya berada dalam kehidupan mereka sementara sahaja, kemudian kembali semula sewaktu mereka memerlukan saya. Saya mahu mengenali dan berjumpa dengan ramai orang dan menggembirakan mereka dalam pertemuan-pertemuan singkat, tanpa sempat terwujud perasaan kurang senang/tak suka.

Saya kerap berfikir tentang ini, mahu orang sekeliling berasa tenang dan senang bila bersama saya. Mereka akan bisa ketawa, menjadi mudah untuk bercerita sebanyak apa pun hal, merasakan yang kami saling menyayangi, sehingga sewaktu kami tak bersama/berjauh, kami akan saling merindu kemudian mendoakan.




Dan tadi saya sempat terfikir, jika suatu hari nanti saya menemui satu orang yang hati, sikap, pemikiran dan kecintaannya adalah satu ratus peratus sama seperti saya, kemudian kami menjadi dua orang yang berkawan baik, bagaimana agaknya saya meraikan persamaan tersebut?  a, hah.

Thursday, January 1, 2015

masih Perempuan yang sama.

(cacatan ringkas awal tahun)

masih lagi menjadi seorang penggemar kopi dan roti pada setiap pagi.
masih lagi menjadi pembaca setia lewat tulisan-tulisan lama.
masih lagi menjadi perempuan yang membaca puisi dan koleksi buku buku peribadinya.
masih lagi menjadi perempuan yang kerap mendengar rekod-rekodnya.
masih lagi menjadi perempuan yang menyanyi sewaktu sedih dan gembira.
masih lagi menjadi perempuan penunggu keretapi lewat tujuh.
masih lagi menjadi perempuan yang sungguh-sungguh berdoa dalam diamnya.
masih lagi menjadi tukang gambar untuk setiap momen yang tak mahu terlepaskan.




dan untuk setiap waktu dan selamanya,
masih lagi mahu menjadi perempuan yang disuka Tuhan.




Sewaktu ditanya oleh seseorang tentang saya ini adalah seorang yang bagaimana, saya sendiri kurang pasti saya ini seperti apa orangnya. Apa yang saya pasti, saya adalah seorang yang gemar dan cinta akan hal-hal yang kerap saya lakukan, iaitu menjadi seorang Perempuan.

Tahun baru tak memaksudkan saya untuk menjadi seorang yang lain kemudiannya. Iya, tetapi tidak menolak, menjadi yang lebih baik dari sebelumnya adalah hal yang sangat perlu oleh setiap daripada kita. Lalu, saya mendoakan untuk tahun baru ini, moga setiap kita menjadi orang yang lebih baik daripada sebelumnya dan memasang azam yang baik-baik aja! he, he. Juga saya ingin memohon maaf secara terbuka kepada semua atas segala salah silap sengaja dan tidak sengaja, maafkan saya!









Nah, saya hadiahkan satu ke dua lagu kesukaan saya! iya, lagu yang pertama adalah lagu kesukaan sejak usia sebelas juga. Iya, sudah lama saya tak kerap mendengarnya dan bila saya cuba-cuba mendengarnya semula, ternyata masih sama perasaan luar biasa, sama seperti sewaktu dulu. Ahah! Nah, ini, dan ini.

Wednesday, December 31, 2014

Cacatan ringkas penghujung Disember, dan awal Januari.


astagfirulah, astagfirullah.


Duduk, kemudian merenung lah bagaimana tahun ini dihias dengan banyak musibah/bencana/dugaan. Tak sedikit pun kah hati kita digetar dengan perasaan takut/bimbang/cemas/kesal/insaf/ingin bersegera pulang kepada jalan Tuhan?



Tak satu pun hal akan terjadi tanpa izin Tuhan dan setiap hal pasti ada hikmah disebaliknya. Moga-moga kita mendapat hidayah atas segala musibah yang telah terjadi ke atas kita. Moga moga Tuhan menggantikan musibah ini dengan sesuatu yang lebih baik di sisiNya. Moga moga musibah yang berlaku ini adalah musibah kecil yang menolak musibah yang lebih besar. Boleh jadi sesuatu hal tersebut adalah hal yang mungkin kita sangat tidak suka akannya, tetapi ia adalah suatu yang terbaik untuk kita. Percayalah rahsia Tuhan dalam melaksanakan segala urusanNya. dan kita jangan pernah berhenti berdoa.

Saturday, December 27, 2014

Orked: Kawan lama


Kisah seorang gadis bernama Orked.



(sambungan)


ORKED baru selesai menghabiskan bacaan buku yang dibelinya minggu lepas. Pada muka surat terakhir, tiba-tiba Orked teringat tentang satu hal beberapa tahun lepas iaitu sewaktu Orked sedang berkejar dengan tren ke Seremban. Sehari sebelum itu, Orked ada berjanji dengan seorang kawan yang memintanya datang awal di tempat menunggu tren atas sebab mahu memberi sesuatu barang kepadanya. Akan tetapi pada esoknya Orked sampai agak lewat di tempat menunggu tren tersebut sedangkan dia perlu pulang ke Seremban sebelum hari gelap. Sewaktu sampai di tempat menunggu tren, Orked terus bergegas (berjalan cepat) ke tren. Kawannya yang sudah lama menunggu Orked, juga turut bergegas berjalan di belakang Orked ke tempat tren. 

"minta maaf, minta maaf. saya perlu ambil tren yang sekarang.." berkata Orked sambil berjalan laju meluru ke pintu tren. 

" ya, saya faham.." berkata kawannya. 


Sebelum Orked masuk ke pintu tren, kawannya sempat menghulurkan satu beg plastik.

" apa ni? untuk apa? "

"hadiah.."

tanpa berfikir panjang Orked pun mengambil beg plastik tersebut kemudian mengucapkan terima kasih dan minta maaf atas perjumpaan yang singkat tersebut. 

Pintu tren pun tertutup.

Orked tanpa menunggu, terus membuka beg plastik tersebut. oh, ternyata ianya sebuah buku!

' The Lady who was Beautiful Inside by Edward Monkton '


Sewaktu tren mula bergerak, dalam keadaan manusia yang sangat ramai dan padat, Orked sempat menunjukkan buku tersebut ke arah kawannya di sebalik ruang kecil kaca pada tren. "terima kasih!" Sempat Orked mengisyaratkan kepada kawannya. Sepanjang berada dalam tren, Orked membaca buku tersebut dan menghabiskan bacaannya.






*kembali ke alam realiti


Orked meletakkan buku yang berada di tangannya di sisi katil.



" Apa khabar dia? itu lah kali terakhir aku berjumpa dengannya sebelum dia ke luar negara. hidup lagi ke? "


Orked kembali ke meja belajar dan terus menghidupkan semula komputer ribanya. 


" Nama apa facebook dia ni. ah, terlupaa! "

lima belas minit kemudian barulah Orked terjumpa akan facebook kawan lamanya itu. Orked terus membuka ruangan mesej.


" Oh God. Ini ke seorang Orked yang dulu. ah! hahaha! "

Orked membaca semula perbualannya dengan kawan lamanya itu. Tiada yang penting tentang isi perbualan mereka. Ianya hanyalah tentang bual kosong dan bertanya khabar. Ada juga tentang perbualan serius bertanyakan pendapat tentang kehidupan sebagai seorang manusia. Ha, ha.

Ya, sepanjang membaca perbualan tersebut, Orked asyik ketawa. 

" Ini sungguh kelakar. seorang Orked yang dulu adalah kelakar dan tak matang! " katanya sambil ketawa.


Beberapa minit kemudian, Orked membuka ruangan dinding facebook milik kawannya itu. Orked agak terkejut setelah membaca post terakhir yang ada pada dinding facebook itu.


(bersambung)


Thursday, December 25, 2014

semoga Tuhan senantiasa bersama dalam setiap urusanku.

ada seorang gadis, pada suatu hari, sefikir dia, adalah yang terbaik baginya mengambil tindakan begini-begini, kemudian pada suatu hari yang lain pula, dia pun mula merancang untuk masa sekarang/depannya begini-begini, untuk kebaikan diri sendiri dan untuk lebih memaknai hidup, katanya. keputusannya titik, tekadnya bulat.

akan tetapi Tuhan lebih mengetahui jalan yang terbaik baginya. lalu, sewaktu tiba masa dimana tak sama seperti yang telah dirancang, dia telah belajar sesuatu daripadanya.




dia menerima keadaan tersebut dengan hati terbuka."iya, Tuhan lebih mengetahui jalan yang terbaik bagiku," katanya sambil tersenyum manis.





Bunga ini, saya terjumpa di tong sampah luar bilik. saya mengambilnya kerana ia nampak masih cantik. bunga, memang dan akan selamanya cantik. sewaktu melihatnya dibuang, saya merasa sangat sedih dan bertanya, kenapa ada yang sanggup membuang kau bunga? jika tiada yang sanggup menjaga kau, aku sanggup menjaga kau. kau cantik. kemudian, saya berfikir, adakah nasib kita sama wahai bunga? ah, emosi!

Wednesday, December 24, 2014

saya mohon maaf atas segala kesalahan sengaja dan tidak sengaja. antara perkara yang paling saya takuti adalah menyakiti atau mengguris mana-mana hati tanpa saya ketahui.

bismillahirrahmanirrahim.



"ingat lima perkara sebelum lima perkara; lapang sebelum sempit, sihat sebelum sakit dan seterusnya.."






terlalu lama saya tidak menulis di sini. iya, sejujurnya, saya menahan diri daripada menulis untuk satu jangka lepas atas sebab tertentu. kalau saja saya boleh menulisnya di sini, kalau saja ada yang memahami. satu jangka tersebut menurut saya adalah jalan yang terbaik untuk saya menahan diri daripada menulis. kalau saja saya boleh menulis di sini atas sebab apa saya mengambil tindakan tersebut! :( ianya tak berkaitan dengan sesiapa, ianya berkaitan dengan diri saya sendiri, yang saya kira ianya adalah tempoh sakit saya dan ianya tak mampu saya zahirkan dengan kata-kata. sekarang, bila saya cuba untuk menulis semula, ternyata, ia sangat payah bagi saya! 





saya ingin memohon maaf sekiranya pernah melakukan sebarang kesalahan dalam keadaan sengaja mahupun tidak. saya betul-betul ingin memohon maaf, maafkan saya.

Melakukan suatu kebaikan, adalah sebuah ketenangan.

Melakukan satu kebaikan itu (kepada diri sendiri atau orang lain) adalah sebuah ketenangan. Ketenangan itu bukan sahaja dirasa oleh si pembuat kebaikan, bahkan kepada orang yang menerima kebaikan tersebut.

Kadang-kadang saya berfikir, semakin banyak kebaikan yang dibuat, semakin dekat saya merasa 'sesuatu berita baik' yang akan Tuhan khabarkan. Kadang-kadang saya berfikir, semakin banyak kebaikan yang dibuat, semakin saya merasa benci dan jauh daripada melakukan hal keji atau kembali semula kepada hal-hal cela lama, suatu masa dahulu. Lalu, jika ditanya apa yang membolehkan kita/saya untuk berhenti daripada melakukan kebaikan, kamu kira apa jawapannya?



Iya, teruslah melakukan kebaikan, kerana antara banyak kebaikan yang telah kita lakukan, kita tak tahu yang mana satu Tuhan kira sebagai amal kebaikan kita.